Sore ini aku ngakak terbahak2 karna tingkah istriku.. Ceritanya gini.. Sore ini kami akan balik ke jakarta dari Bandung.. Kereta kami akan berangkat jam 20.. Dan sehari sebelumnya kami sudah merencanakan bahwa kita harus sudah berangkat dari rumah jam 16.30,karna kami mau ke Stt dulu. Karena kami menambah agenda dadakan untuk shilaturahmi dgn tetangga baru di dkt rumah,kami pun baru berangkat dari rumah cimahi jam 17.45..

Jam menunjukkan pukul 18.00 dan posisi kami masih di daerah cimindi. Istri ku mulai cemas, “Mas,kalau kita ke Stt dulu (keretanya) kekejar ga ya?” Aku pun mulai berpikir,kayanya ga sempat deh.. Akhirnya kami sepakat untuk ga ke Stt dulu. Aku pun merubah haluan dan mencari jalan pintas.Karna si nyonya ga tau jalan pintas tsb,dia tanya “Mas,koq belok sini? Emang mas tau jalan ini?”

Melihat istriku cemas,aku pun tergelitik untuk ngerjain dia. “Ga tau” jawabku.. “Mudah2an aja bener”. Yes.. Kayanya bakal sukses nih ngerjain si nyonya yg lagi cemas.. Si nyonya pasti cemas plus2..Sudah waktunya mepet,takut ktinggalan kereta,jalan yg dilewati pun tak dikenal.. Hahaha..

Setelah itu dia pun terdiam.. Hmmm.. Kayanya dia lgi mencoba menenangkan dirinya dari kecemasan..😀 15 menit kemudian,tiba2 dia nyeletuk “Mas,bentar lgi Istana Plasa ya?” Hah?!?!? Dalam hati,aku bilang, koq dia tau ya? Aku pun jawab “Tau dari mana?” “GPS.. Kan aku liat GPS.. Bener ga bentar lgi Istana Plasa?” Jawabnya. Gubrak.. Gara2 GPS,gagal deh ngerjain nya..

“Tuuuhhh kan udah deket Istana Plasa.. Mas ga bisa ngerjain aku.. WEeeekkk.. (Gayanya kalo mengejek)” itulah kalimat terakhir yg dia ucapkan dlm menutup cerita ini..