Jam 10.00 WITA aku sudah di bandara Juwata Tarakan. Pesawat jam 11.15 WITA.. ah, masih ada waktu 1 jam lewat 15 menit.. Daripada bengong di bandara, mikirin something yang bikin merinding in this morning (halah… mekso.com), mendingan aq ngeblog, mumpung masih dikaruniai sebuah laptop dan koneksi internet
Yow… 2 postingan terakhir (si medi dan si mama) sudah banyak berhubungan dengan yang namanya “hati”, untuk kali ini aku mau cerita aja deh… cerita pengalaman 3 hari 2 malam di Tarakan… Yuk ah… mari….🙂

dsc02164edit

Perintah Bos untuk Berangkat ke Tarakan

Hari rabu pagi, si bos ngajak meeting di ANPP Divre VI kalimantan, biasa lah, meeting-in something yang rada penting… hehehe.. Di tengah2 meeting, tiba2 salah satu orang Telkom ngajakin si Bos ke Tarakan, untuk Uji Terima Perangkat di Tarakan…

Telkom : Pak Kun, ayolah temenin ke Tarakan..

Bos: (Dengan senyum tipis khas si Bos) aduh Pak, saya harus nyiapin laporan persiapan rekon

Telkom: Ya udah, sama Andika aja lah… Ya Pak ya… (Sambil ngelirik diriku yang lagi duduk manis di sofa tipis… halah….)

Aku: *mbatin dalam hati* (Weks…. Spontan ku angkat 2 bahu ku, diikuti kedua tangan dan mata ku menunjuk si Bos, dan berkata) Saya sih terserah Pak Kun aja Pak… (diakhiri dengan senyum manis ke Bos, mata tetep melirik si Bos)

Bos: (Senyum sambil mantuk2, tanda setuju)…

 

Cihuiiii… akhirnya berangkat juga aku ke Tarakan dengan persetujuan si Bos  (walopun aku tahu kalo si Bos terpaksa menyetujui.. hahaha)… Alhamdulillah, lengkaplah sudah 6 daerah besar di Kalimantan kulalui (Pontianak, Banjarmasin, Palangkaraya, Balikpapan, Samarinda, Tarakan)..🙂
First Day in Tarakan 

Hari Kamis sore jam 15.00 berangkat lah aku ke Tarakan bersama 1 orang Telkom. Dengan mengendarai Mandala Airlines yang terbaru, 1 jam kulalui diatas pesawat yang sangat gres tersebut (Maklum, pesawat nya baru cuy…)… Selama di pesawat aku terbayang dengan kota Tarakan (lebih tepatnya pulau Tarakan kali ya…) yang ramai, pemandangan nya bagus, dan asoyyyy…… Setelah pesawat akan mendarat, kupandangi pulau Tarakan ini, Pulaunya memang kecil, tapi rame buangetz… selidik punya selidik, ternyata Tarakan ini merupakan tempat transit pesawat2 dari LN yang mau ke Indonesia. Maklum lah, Tarakan dekat sekali dengan batas wilayah Indonesia bagian Utara..

“Terimakasih…” Begitulah kata seorang pramugari cantik ketika melepasku keluar dari pesawat…🙂 “Hmmmm..” Balasku menghargai senyum nya….

Ternyata di bandara, aku sudah ditunggu oleh manajer ANM Telkom Tarakan, “Alhamdulillah, pasti dia bawa mobil… ga jadi ngojek deh…. hehehe” … Setelah dari bandara, aku langsung di gelandang ke kantor STO Telkom Tarakan untuk bermain sepakbola   meeting, “what will we do tomorrow”… “Ok pak, bagusnya begini… begini… dan begini….” kataku yang ternyata di amin i oleh para orang2 Telkom…

Yow, selesai lah sudah urusan ku sama orang Telkom hari ini, selepas Maghrib aku meninggalkan STO menuju tempat penginapan. Aku pun diskusi dulu dengan seorang tim ku (Rudi) yang sudah nunggu di Tarakan semenjak hari Selasa lalu..

Aku : Nginep dimana Mas?

Rudi : di hotel Taufiq

Aku : Jauh ga dari sini?

Rudi: Ga mas, tinggal naek taxi nyampe koq.. (angkot di Kalimantan panggilan nya Taksi coy… keren yak… hehehe)

Aku : Oke lah…

 Setelah beberapa menit menanti taksi, tiba2 ada sebuah mobil akan keluar dari kantor Telkom.

Aku : Mas, kayanya kita bakal dapat tumpangan nih…

Rudi : No Comment, senyum doank… (tapi aku tau, dlm hatinya meng amini harapanku koq… wkwkwkwk)

Tiba2 mobil suzuki sidekick itu berhenti tepat di depanku, di lanjutkan dengan terbuka nya kaca jendela pintu kiri

Telkom : Mau ke hotel kah?? Ayo bareng…

Aku : Iya Pak, wah ngerepotin nih pak… (padahal dalam hati ngarep banget…)

Telkom : Udah, yuk…

Selama di perjalanan, ku perhatikan jalanan Tarakan, rame cuy… Kotanya kecil, tapi rame… 15 menit kemudian, tibalah aku di hotel Taufiq yang terletak di jalan Yos Sudarso no ga tau (Sorry…. asli aku ga tau, yang pasti sekitar 500 meter dari Grand Tarakan Mall). Setelah check in, kulalui malam pertama ku ini, dengan mas Rudi di KFC.. Tapi di malam inilah terjadi tragedi keberanian diri… hehehe

Second Day in Tarakan

Kuawali hari kedua ini dengan penuh sukacita… Maklum, telah menyelesaikan sebuah tugas mulia dari seseorang di seberang sana… :)  Agenda hari ini adalah agenda inti dari perjalanan di Tarakan ini. Yapz, Uji Terima Perangkat. Dari hotel, kami pun pergi menggunakan taksi (panggilan angkot di Tarakan) menuju ke kantor Telkom Tarakan.

Aku : Mas, naek angkot brp kali??

Rudi : sekali aja mas… Disini enak mas, kalo mau naek angkot, tinggal bilang aja mau kemana. Pasti diantar, walopun bukan trayek nya..

Aku : Oh, gitu mas?? enak donk… mbayar nya gmn??

Rudi : ya kalo ngelewatin trayek orang 2 kali, berarti mbayarnya 2 kali juga…

Aku : ohhhh… (ini sih, namanya taksi beneran… hehehe)

Sesampainya di Telkom, kami melanjutkan perjalanan menuju ke suatu tempat di pulau Tarakan ini. Setelah keluar dari kota Tarakannya, Sepanjang jalan sepi, banyak tikungan, dan hutan di sekeliling kami. Dan tibalah kami di rumah salah satu tim Uji Terima Telkom, setelah melaksanakan tandatangan, kami pun kembali pulang, maklum sudah  mendekati waktu Jumat. Baru 10 meter mobil berjalan, tiba2 blesss….. ambles…. Ya… mobil kami ambles di tengah padang pasir… makin di gas… Ban itu makin menancap ke bumi… Wah.. wassalam deh… Sudah mendekati shalat jumat lagi… Yahh… sudahlah… kami pilih ninggalin mobil dulu dan shalat jumat.

Shalat jumat di depan kandang buaya aja mas….

Weks…. di depan kandang buaya?? yang bener aja Pak?? Apa pula shalat di depan kandang buaya…. Eh, ternyata emang bener, masjid terdekat dari lokasi mobil ambles, adalah mesjid di depan kandang buaya… Wahhh…. ya sudahlah… daripada nggak shalat… Akhirnya jalan lah kami ke masjid yang ditunjukkan itu… Bayangin aja, jalan 1 KM (ga ada angkot lewat), panas2, pakai pakaian formal lagi,…. Fiuh… capek deh… Selesai shalat Jumat, kami fokus ngeluarin mobil dari jebakan pasir. Akhirnya setelah ditarik oleh sebuah mobil panther + didorong 7 orang, akhirnya mobil ini pun berhasil kami keluarkan dari jebakan pasir… Alhamdulillah…

Ayo kita makan dulu Pak…

Ajakku, sebagai ucapan terimakasih ke orang2 yang bantu ngeluarin mobil… Meluncurlah kami ke RM kepiting Kenari… Abis ngangkat mobil, trus makan kepiting, nikmat beneerrrrrrrrrrrrrrrrrrr…..

Nah, wkt di RM, sewaktu mau bayar, ada kejadian menggelitik, aku dipanggil sama seorang tamu restaurant dari meja sebelah. Tiba2 dia nanya

Tamu : A Chong sering kesini ya??

Aku : #$%^&*(&^%$#$%^ , apa Pak??

Tamu : A Chong, sering kesini kan??

Aku : %^&*(&^%$^&*^%^%&, maaf Pak… (sembari ngelangkah ngedeketin si tamu tadi)

Tamu : Bapak yang punya restaurant ini kan??

Aku : (glek…) Oh… maaf, saya tamu juga disini Pak…

Tamu : Oh ya sudah, maaf… saya kira yang punya restaurant ini…

Aku :🙂 (amiiiinnn… moga aja aku bisa punya restaurant beneran Pak…. hehehe)

Memang tampilan bisa mengelabui orang kok… hahaha…

Setelah makan, kami pun kembali ke Telkom. Tapi, sebelum ke Telkom, kami sempatkan dulu untuk ngambil tiket pesawat balik ke Balikpapan di travel Kopegtel (Kopegtel di Tarakan mantep bangetz.. sampe punya travel segala… hebuat””). Sesampai di Telkom, ternyata saya ketemu sama mas Dani (alumni IF STT Telkom angkatan 2002). Itupun di kenalin sama orang Telkom. Wah, dimana2 ujung2 nya ketemu sama anak STT juga…

Sehabis shalat maghrib di kantor Telkom, saya berniat mau balik ke hotel, untuk istirahat sejenak. Eh, ternyata di depan kantor Telkom, orang2 Telkom masih pada ngobrol, ya mau ga mau ngikut bentar lah… Selesai ngobrol, pergilah kami makan bareng di Grand Tarakan Mall… Makan bandeng presto, pake nasi anget, diiringi live music.. wah.. seruuuu…

Third Day in Tarakan

Yah… tak terasa, hari ini adalah hari terakhir ku di Tarakan… ada rasa kurang puas sih… karna, blom kelilingin pulau Tarakan sampe abis… Tapi, mau gmn lagi… Setelah packing, aku langsung bawa tas keluar hotel. Begitu keluar dari hotel, puluhan mata tertuju padaku, memandang dengan tajam, sperti akan menikam ku… Sadar akan pandangan itu, tas yang kujinjing, kuletakkan di tanah, pandangan ku tetep lurus ke depan dengan tajam dan teriak

Bandara Bos….

tiba2 seorang dari mereka mendekati aku, dan bilang

20 rbu mas,…

Yah, orang2 diluar hotel itu adalah para tukang ojek yang rela menanti customer nya dengan sabar…

Singkat cerita, tibalah aku di bandara Sepinggan Balikpapan. Ketika akan keluar dari pesawat, mata ku tertuju ke seorang gadis kecil berumur sktr 5 tahun an. Anak nya lucu, rada keturunan China, dan berbahasa Inggris. Gadis itu duduk di tengah2 ayah dan ibu nya… Tiba2 gadis itu berdiri dari kursi, dan memarahi ayahnya sembari teriak

Heiiiiii… Stand Up….

Tapi, tak digubris oleh ayahnya. Si gadis ini pun tetep melototin si ayah yang masih duduk di kursi, dan tiba2.. ibu nya langsung mencium gadis ini dan ciuman nya mendarat telak di pipi gadis itu… Ibu itu pun berteriak dengan senyum bangga(sembari melirik anak gadisnya)

i got you,….

Anak itu pun  kaget dan langsung bermanja2 ria dengan ibunya,…  Aku ikut tersenyum kecil.. Lucu dan sangat menyentuh hati….🙂

Yah… selesai lah sudah cerita Tarakan ini….