Me- dan di-..

Medi donk…. halah.. apa sih…
Beberapa hari yang lalu, aku dapet pertanyaan dari seseorang.

Pertanyaan yang cukup menggelitik tapi bikin bulu berkidik…
pertanyaan yang sederhana tapi bisa bikin merana….
Pertanyaan yang simple, tapi lebih berat dari burble… (halah… ini mah lebai)
beneran ni… pertanyaan nya simple…

Lebih milih mana?? di- atau me- ??

Mungkin kamu bisa menjawab dengan gamblang… jelas… lugas… tegas… dan gragas….,😀
weitz, tunggu dulu…. ga semudah itu coy… ada suatu makna mendalam dibalik si “medi” ini…
pejamkan mata dan bayangkan jutaan tahun yang lalu, disaat kita masih cupu dan duduk manis mengikuti pelajaran Bahasa Indonesia di SD, ada pelajaran kalimat aktif dan pasif kan,
kalo dilihat secara harfiah me- itu berarti aktif, di- itu berarti pasif…
Kalo pertanyaan ini keluar di Ujian Akhir Nasional SD,anak seperti lintang (Laskar Pelangi) pasti ngejawabnya sambil merem…
Tapi, kenapa pertanyaan itu bisa muncul di saat usia sudah senja (senja=seneng jajan…. halah… )..
Coba kutambahi kata depan ini dengan kata kerja..

pilih mana, Memberi atau diberi… ??
pilih mana, Menggaji atau digaji… ??
pilih mana, Mencari atau dicari… ???

mungkin dengan diberi kata positif seperti diatas, kita lebih cenderung untuk “di-” lha wong pasif sifatnya…
Nah, gmn kalo kita kasih kata kerja negatif

pilih mana, mencuri atau dicuri…. ???
pilih mana, dipukul atau memukul…. ???
pilih mana, dikhianati atau mengkhianati… ???
pilih mana, diputus atau memutus… ???

hehehe… kalo kata kerja negatif, enak an yg “me-” kali ya…. lha wong, posisinya bukan korban…

Nah, kalo pertanyaan nya…

mencintai atau dicintai…

 

nah lho…. kamu pilih yang mana???

 

*ditulis di sudut musholla bandara, diiringi suara merdu orang yang mengaji… hmmmm….*