Mendengar kata calo, pikiran kita pasti akan menggambarkan seorang sosok manusia yang tega membohongi penumpang.. iya gitu??

Kemaren aku habis nganter temen yang buru2 mau pulang dari Balikpapan ke JkT. Tapi dia belum dapet tiket, padahal jam Q&Q yang kubeli bareng bagrul sudah menunjukkan jam 16.00 WIB (berarti di Balikpapan jam 17.00). Sudah telpon travel sana, travel sini tetep aja ga dapet. Penuh semua… Ada apa pula nih.. Baru hari kamis koq penuh, kalo weekend sih wajar kalo penuh… Akhirnya, atas saran si bos, kami langsung meluncur ke Bandara Sepinggan dengan membawa barang2 yang mau dibawa pulang walopun tanpa tiket ditangan. Rencana nya emang kita mau cari calo tiket untuk ngebantuin nyari in tiket.

Sesampainya di bandara, aku pun ditugasin si bos untuk ndeketin calo. Asli, bingung banget, mana aku nggak pernah berhubungan sama calo pula. Kebayang dah wajah sang calo yang berbadan tinggi, hitam, berkumis,  berwajah garang. Harapannya sih si calo pake seragam calo, dan di punggung bajunya tertulis “AKU CALO” dengan font Times New Roman, size 900. So, biar gampang nyarinya gitu… Tapi ya tau ndiri lah jawabannya, GA MUNGKIN!!!

5 menit pertama nyari calo, kayanya berat banget, asli sulit banget… akhirnya, aku ngeliat seorang bapak2 yang lagi ngitung duit 50 ribuan banyak. Tampilan sih biasa aja, pake sepatu, kaos berkerah, rada ganteng tapi rada item juga… “Nah, kayanya nih orang calo nih..” batin ku.. Tapi ragu2 juga waktu itu, kalo aku salah “nembak”, wah bisa berabe aku… tegur nggak tegur nggak tegur nggak… Yapz, akhirnya kudeketin tuh calo, karna sudah ter frame di kepala ku kalo calo itu tergolong “dunia hitam”, ndeketin dia pun aku pake cara ala “golongan hitam”. Seperti pecandu narkoba yang mau beli barang haram ke pengedar. Diem2.. bisik2..  Nyapanya pun sambil jalan disampingnya…. dan berusaha semaksimal mungkin orang lain ga ngeliat gelagat mau bertransaksi..  Setelah posisi jalan seimbang dengan dia, barulah kutanya “Bos, ada tiket nggak”.. dengan nada seperti pecandu narkoba yg tanya “ada barang nggak??”. eh, dia langsung nanggepin, “Mau kemana??” sambil ngeliat aku dengan wajah girang.. “Jakarta bos..”. Dengan wajah penuh penyesalan, “Wah, sudah abis Bos.. Tapi tunggu bentar.. Tetep disini ya…”. Dia langsung lari ke teman nya yang ga jauh dari sana.. Bisik2.. Dan temannya jawab dengan rada keras, “Wah,kalo ke Jakarta hari ini, mending balik aja”… Memang sih, tiket hari itu penuh banget… Tapi ternyata si bapak calo tadi terus berusaha nyari in tiket nya…. Ini nih kelebihan calo, berusaha semaksimal mungkin untuk dapat tiket… Akhirnya, si calo ini kembali dengan wajah lesu, tanpa ngomong pun, aku udah tau kalo dia ga dapet tiket…

akhirnya, ganti lah kami ke calo berikutnya, “Wah… baru aja kejual tiket nya om… Tapi, bentar, ini aku ada tamu dan dia baru berangkat dari Samarinda, kalo pesawat nya tepat waktu, dia pasti ketinggalan… Sabar dulu ya bos…” Fiuh… ada harapan… Tapi ga sampe di situ, kami tetep coba cari calo yang lain, akhirnya kami dapet tiket ke Jakarta walopun via Surabaya dulu…

Itulah hebat nya calo, dia akan berusaha semaksimal mungkin untuk dapetin tiket kita… Tapi, hati2 jangan sampe ketipu… kalo si calo ambil untung banyak banget, ya merugikan kita juga… Tapi, ga ada salah nya kita pake jasa calo di saat kita kepepet…