Cuhuyyy… akhirnya mulai dari tadi malam, resmi lah sudah status ku menjadi “anak kosan” lagi.
Memilih untuk hidup prihatin lagi, biar bisa menabung untuk anak istri.. hehehe
Jam 21.00 WITA, kehadiran ku di kosan baru ini disambut dengan lampu mati, yang bisa bikin bulu kuduk berdiri. Masuk gang satu, gang dua, mengendap
endap, merayap,dalam kegelapan…

Kuambil kunci kosan dari ibu kos, kumasukin barang2 ke kosan, melewati sekerumunan orang di teras kosan, dan mulailah gelap-gelap di kamar. Meraba2 tas ku, hanya untuk mencari baju santai untuk membalut
tubuhku di malam ini. Belum sempat kuraih baju sante, henpon ku pun berdering.
Kulihat nama seseorang muncul di layar HP. “Ba.. Bi.. Bu…” “Cwit… Cwit… Cwit…” tak terasa, hampir lebih dari 30 menit dia telpon aku. Ngobroln yang nggak jelas, seperti orang yang baru jadian.
Emang dialah satu2 nya pria yang bisa ngobrol panjang dengan ku via telp.

Selesai telepon, karna masih gelap, mau ngapa2 in juga males… Gelap gitu loh… Ya sudah lah langsung tidur… ZZZZzzz…

“Allahuakbar.. Allahuakbar….” wadaw…. ternyata di belakang kosan ku ada musholla kecil… suara adzan Shubuh nya kenceng banget… Yang ga bangun, berarti termasuk golongan orang2 Naudzubillah deh..
Ambil wudhu, shalat Shubuh, dan membaca Quran.. Alhamdulillah… Hope, besok2 juga bisa seperti ini… malah harus lebih baik dari ini… Amin…
Mau lari pagi, koq terdengar “tik-tik-tik” bunyi hujan, diatas geneteng, air nya turun, hingga menggenang… Yah… pupuslah sudah…
Mau tidur lagi??? Huaaa… Tidakkk!!!! Ga boleh aku tidur lagi di pagi hari…
Semangat!!!

Yaudah deh, baca buku Jakarta Underkompor lagi.. Lumayan bisa bikin senam perut… hehehe…

Pagi2 paling enak emang nonton berita pagi di televisi, lagian sudah terdengar TV nyala di teras… Hmmmm…. skalian shilaturahmi sama anak2 kosan kali ya…
OK.. go to teras kosan… Gubrak… ternyata di depan TV, ada sepasang suami istri yang lagi bermesraan makan pagi… Si istri lagi nyuapin suami nya sembari bilang ke aku “Makan pagi mas…”.
Aku pun cuman senyum, dan ngejawab “oh iya mbak…”. Jauh dari pikiran ku bisa minta sarapan pagi, apalagi sampe minta di suapin… hehehe Mau nonton TV pun jadi ga enak , karena takut ngeganggu mereka.

Biar ga kliatan malu, aku lihat pemandangan di teras kosan, berharap ni suami istri ngerti kalo ada orang yang pengen nonton TV juga… “Ayo donk… Ngerti donk….” gumam ku dalam hati.
Eh… Ga ngerti2 juga… Memang kalo 2 insan jadi satu, dunia terasa milik berdua kali ya… Huff… masuk kamar lagi dah,….