Wah, harusnya aku posting ini seminggu yang lalu.. Jadi begini gitu ya… tanggal 16 agustus 2008 malam, aku mikir . “Wah, aku sudah nggak akan ikut upacara lagi ni.. Tahun lalu adalah tahun terakhir aku upacara. Besok (17 Agustus 2008) aku udah pasti ga upacara. Iya lah,secara aku kerja di perusahaan asing , di Pontianak kantor nya di kosan. Kepala kantor nya aku, anak buah nya pun aku pula.. Nah kan… alasan apalagi yang musti bikin aku harus upacara tgl 17 Agustus 2008?? Ga ada kan??”.

Pagi jam 6.00 ibu kos ku minta tolong diantarkan kue pesanan (ibu kos ku punya catering kue) ke bank BPD Kalbar. Sehabis O.R pagi, aku pun berangkat ngantar tuh kue ke Bank Kalbar. Begitu nyampe parkiran, ternyata kue nya ga cuman di turunin begitu aja. Tapi musti dinaiikan pula ke lantai atas (naik lift). Ya sudah lah… Ku angkatin tuh kue (300 dus coy..) ke lantai atas naik lift. Begitu box terakhir kelar, kami pun langsung pulang. eh, begitu mau keluarin mobil, ternyata pintu keluar sudah ditutup dan orang2 karyawan Kalbar sudah berbaris rapi (siap2 upacara).. Ya udah lah terpaksa nungguin upacara selesai..

Yaaaa…. Upacara lagi dah… setelah kupikir2, ternyata mulai kelas 1 SD sampai sekarang  (lulus kuliah), aku nggak pernah ketinggalan upacara bendera, selalu pake sepatu lagi… (waktu ngantar kue pun, nggak tahu kenapa, aku pengen banget pake sepatu O.R, maklum abis O.R). Nih kukasih tahu riwayat hidup upacara 17 agustus nya aku

SD = kelas 1-6   => Pasti upacara bendera di sekolah

SMP = kelas 1-3 => Upacara juga di sekolah

SMA = kelas 1-3 =>  Apalagi waktu SMA, nggak tanggal 17 aja ada upacara. APalagi 17 agustus

Kuliah >> tingkat 1 >> Jadi Pasukan Pengibar

                tingkat 2 >> Jadi Pasukan Pengibar lagi

                tingkat 3 >> Ngawasi adek2 pengibar (aku ikut upacara juga nih..)

                tingkat 4 >> Jadi pelatih Paski mahasiswa , ya ikut upacara lagi lah

Kerja tahun 1 >> Terpaksa ikut upacara karena terjebak…

walah,… Koq bisa ya… Pertanda apa ini?? Jadi Presiden RI kah?? wkwkwkwk… ngimpiiiii….