Dulu sewaktu pertama kali dateng ke suatu bursa kerja.. Yang kupersiapkan adalah standar nya paket lamaran (CV, transkrip nilai, foto, dll).. Ke bursa kerja gw bawa 5 paket surat… Dan niat saya adalah, “Berangkat bawa 5 CV, pulang nggak boleh sisa”. Maxudnya, poko’nya gw masukin nih CV, ke perusahaan apapun, yang penting pulang nggak boleh sisa. TRus, setelah pulang dari bursa kerja, tmen gw tanya

tmen gw : Ndik, lo masukin ke (perusahaan) mana aja??

gw : ke mana aja lah, yang penting gw ga bawa pulang CV lagi

tmen gw : emang lo pasti mau di perusahaan yang kamu masukin??

gw : ga tau, ntar aja lah mikirnya… kalo udah diterima baru mikir…😀

tmen : oh, gitu ya… kalo gw, gw ga akan masukin drop lamaran gw, kalo gw udah nggak cocok ama perusahaan nya..

gw : Wah, kalo gw nggak… yang penting masukin, kalo udah diterima baru mikir…😀

tmen : Kamu musti bagi2 rejeki Ndik, kasian kan saingan kamu.. Bisa jadi karna perusahaan milih kamu, saingan kamu yang tadinya diterima jadi tersingkir, padahal ujung2 nya, kamu blom tentu mau kerja di perusahaan itu. Bisa jadi saingan kamu itu sangat berharap untuk masuk ke perusahaan itu, tapi tersingkir oleh “keisengan ” kamu… skarang gini aja, kalo misal kamu yang ngalamin ini (tersingkir karna keisengan orang lain), kamu sakit hati juga kan ???

gw : (beugh… dalem banget tuh kata2 temen gw…. Gw ga bisa jawab, hanya bisa tunduk diam dan tersenyum menyesal…)😦

Akhirnya, pada bursa kerja atau lowongan berikutnya, gw selalu bertanya pada diri gw sendiri “Kalo misal nya diterima, kuambil nggak ya???”. Kalo misal jawaban hati ku “nggak kuambil ato bingung, gw ga akan apply di perusahaan itu, begitu juga sebaliknya…

So, buat tmen2 yang sedang atau akan melamar kerja, jangan pernah kepikiran iseng ngedaftar.. Bagi2 lah rejeki kepada orang yang lebih membutuh kan… Sapa tau, bisa makin memperluas pintu rejeki mu…😉